Cerpen Penting

Plis Deh Gue Cowo! - Episode Masuk SMA

8/27/2014 Abdul Jabbar Fathoni 63 Comments

Episode Masuk SMA

Panggil Gue Mawar.

Bukan. Gue bukan cewe. Gue Cowo. Entah kenapa dan dapat pemikiran dari mana Nyokap memberi gue nama yang simpel, supel, namun gemulai. Mawar. Dan, entah kelempar batu atau kejedot pas mau boker di toilet kenapa, Bokap gue malah setuju aja, anaknya dinamain Mawar.

"Mah, kenapa sih aku dinamain Mawar?", Tanya gue sewaktu kecil dulu.

"Pas dalam kandungan, dokter nggak ngeliat ada benjolan di selangkangan kamu nak, jadi dokter ngira kamu itu cewe. Pas lahir, saking kecilnya titit kamu, kami semua kira itu kutil dari lahir, pertanda keberuntungan. Karena kamu dari lahir udah ada kutil di selangkangan yang bentuknya kayak duri kecil, yaudah Mamah namain aja kamu Mawar.", ucap Nyokap gue dengan mimik wajah penuh rasa kemenangan. Seolah mengucapkan, "I Feel Free!"

Gue nyesel dulu waktu gue ngedenger jawaban macam itu dari Nyokap gue, gue hanya diam sejenak dan bilang, "Oh gitu ya, mah.".

Kepolosan sewaktu kecil itu membuat gue ingin kembali ke masa lalu. Bukan. Gue nggak mungkin berniat jedotin kepala gue di masa itu. Tapi, gue pengen nunjukkin ke Nyokap yang waktu itu masih bingung anaknya itu cowo apa cewe, dengan nunjukkin titit gue ke nyokap dengan seksama! Ha ha ha *backsound kastil vampir terdengar diiringi dengan bunyi petir yang menggelegar* Tapi, niat itu gue urungkan. Karena itu mustahil terjadi. Nggak mungkin buat kembali ke masa lalu. Seandainya Emon dan Dora benar adanya, gue mau pesen satu. Iya, buat ngelakuin itu doang.

Masa SMA, adalah masa-masa yang paling "Indah". Katanya... Kata siapa? Siapa sih yang udah buat kutipan kayak gitu? Menyalahi aturan banget! Ups, sori. Gue nggak marah kok, cuman kesel...ek biji durian. Saat-saat gue memulai masa SMA ini, gue takut. Takut kejadian sewaktu SMP dulu terjadi lagi. Karena sewaktu SMP, gue nggak pernah merasakan yang namanya populer. Gimana cowo lugu yang dikira cewe sama orang bakal jadi populer?

Jelas saja dikira cewe. Postur tubuh gue yang mendukung gue terlihat seperti cewe. Badan kurus, namun dengan tinggi badan yang semampai membuat gue terlihat "unyu ideal". Suara gue yang masih kayak tikus kejepit rak sepatu. Dengan umur yang seharusnya laki-laki udah memulai fase "pertumbuhan disana-sini", sedangkan gue belum memulai "pertumbuhan" apapun dan dimanapun. Suer deh. Suram. Apalagi, bulu mata gue yang... lentik. #okesip *muka pasrah sambil jari mengepakkan bulu mata*

Hari pertama masuk sekolah pun tiba. Gue masuk gerbang sekolah. Mata setiap orang tertuju pada gue. Setiap gue lewat, orang-orang melihat dengan tatapan asing, dari ujung rambut gue hingga ke ujung sepatu, beberapa dari mereka ada yang menahan tawa. Gue bingung. Tak lama setelah itu, gue dicegat oleh satpam sekolah.

"Eit, stop!"

"Ada apa ya, pak?", ucap gue heran.

"Kamu ini cewe! Masa rambutmu kayak orang kesetanan gini, kaya cowo!", ucap Pak Satpam dengan matanya yang seakan sedang menyaksikan suatu pencabulan sesama jenis.

"Tapi, pak...", gue ingin menyangkal.

"Tidak ada tapi-tapian. Ikut saya ke ruang BP!", ucap Pak Satpam sembari menarik tangan gue dengan bangga, seakan jadi pahlawan karena sudah menemukan seorang buronan.

"Mampuslah!". Itu kata yang terlintas di benak gue pertama kali. Gimana nggak gitu, baru hari pertama aja udah masuk BP, gimana hari-hari gue selanjutnya? Pasti suram.

"Pagi, bu!", ucap Pak Satpam tegas.

"Ada apa pak? Tumben pagi-pagi gini udah keruangan BP?", jawab Guru BP.

"Ini bu, saya mau bawa anak bermasalah. Eh, sini masuk!", balas Pak Satpam sambil menyuruh gue masuk ke ruangan.

"Apa masalahnya ini, pak?", tanya Guru BP heran.

"Gini bu, dia ini cewe, tapi tampilan kok kayak cowo. Mau jadi apa dia nanti? Yasudah saya pergi dulu ya bu.", setelah mengucapkan kalimat tersebut, Pak Satpam segera meninggalkan ruang BP. Super sekali.

"Ya, pak. Nak, ayo sini masuk.", Guru BP pun melambaikan tangan kearah gue. Memberi isyarat untuk masuk.

Gue pun masuk dengan menundukkan kepala. Bukan. Gue bukan mau mengheningkan cipta. Bukan juga! Gue nggak nemu koin kok dibawah. Ya, betul. Gue malu menahan air mata yang ingin keluar karena Pak Satpam tadi tak sengaja menginjak kaki gue.

Guru BP pun melihat gue dari ujung rambut hingga ujung tali pusar sepatu, "Astaga! Jelaskan, nak! Kenapa kamu berani-beraninya berpenampilan seperti ini?", ucapnya kaget seolah sedang melihat sosok pembunuh. Pembunuh yang cabul.

"Gini bu, waktu pengambilan baju, saya dikirain cewe. Nah, sementara baju dan celananya dibikin ulang. Terpaksa saya harus memakai baju dan rok ini.", balas gue untuk menjelaskan semua kesalah pahaman ini.

Guru BP pun mengangguk-anggukan kepalanya, "Oh, jadi kamu cowo? Siapa nama kamu, nak?"

"Mawar, bu.", jawab gue dengan penuh pesona.

Wajah Guru BP memerah sambil tangannya menutup mulut seolah menahan tokai yang sedang diujung tanduk, "Fft. Jangan bercanda, nak!", ups sori. Kalau menahan tokai itu dipantat yak.

"Serius, bu.", ucap gue kesal.

"Aduh, aduh, pantas saja dikira cewe. Yasudah, kembali ke kelas. Dan, walaupun kamu cowo, rambut kamu nggak boleh kayak gitu. Habis ini, turunin rambut kamu, jangan kayak orang habis kesetrum gitu."

"Iya, bu.", selepas dinasehati pun gue bergegas keluar dari ruang BP.

"Apes bener dah, baru hari pertama aja, udah masuk BP.", Gumam gue dalam hati. Belum lama keluar dari BP, gue disamperin sama kakak kelas...Cowo. "Mampus dah! Apes banget hari ini. Baru aja keluar BP udah mau kena palak gini.", Gumam gue dalam hati. Jantung serasa berdegup kencang banget. Saat-saat didatengin sama kakak kelas setelah keluar dari ruang BP itu, ibarat masuk jurang, pas udah masuk, eh taunya bukan jurang, tapi palung. Palung Cinta *Itu Payung Woy!* #udahskipaja

Gue pun bingung harus ngapain waktu itu, pasrahlah satu-satunya hal yang bisa diterapkan. Kakak kelas itu bilang, "Dek, namanya siapa? Boleh minta nomornya nggak?", "Anjir!!! Gue kira apaan... Kenapa malah minta nomor Woy! Palakin gue kan lebih enak daripada dimintain nomor kayak gini!", teriak gue histeris (dalam hati). Nggak tau harus ngapain + gugup banget, akhirnya gua kasih aja nomor gue ke dia. Tanpa basa-basi lagi, gue lari.

Masuk ke kelas, gue langsung ngibrit duduk dibarisan paling belakang. Tempat para anti sosial dan tukang tidur ++ (usil, ngupil dan ribut terkadang). Tiba saat jam pertama dimulai. Apalagi kalau bukan sesi wali kelas dan perkenalan. Satu-persatu nama dipanggil kedepan.

"Mawar", nama gue dipanggil. Tibalah saat-saat gue kedepan. Semua mata tertuju pada gue, ada beberapa mereka yang matanya tampak berbinar-binar. Tapi cowo.

"Hai, nama aku Mawar. Umur 15 tahun. Kelahiran Surabaya. Hobi menyanyi, membaca dan berdo'a.", ucap gue dengan penuh pesona. Berasa paling ganteng sedunia. Super sekali.

Setelah gue selesai memperkenalkan diri dan menuju tempat duduk. Tepuk tangan yang meriah pun terdengar.

Saat pemilihan perwakilan pun tiba, namun tidak ada juga yang kunjung mengajukan dirinya untuk menjadi ketua kelas. Disaat wali kelas menanyakan siapa yang ingin dicalonkan menjadi ketua kelas, mata mereka semua tertuju pada gue. Padahal bukan karena mereka ingin gue jadi ketua kelas, ternyata setelah diselidiki, itu semua karena mereka terpesona dengan gue #asik. Akhirnya, gue terpilih menjadi Ketua Kelas. Dengan terpilihnya perwakilan kelas, sesi wali kelas pun berakhir. Tak lama setelah guru keluar dari kelas. Temen-temen banyak yang menghampiri gue. Lagi-lagi cowo. Melihat di hari pertama, gue banyak didatangi oleh cowo seperti ini, temen-temen cewe gue pun menatap sinis dan kesal. Sepertinya ada yang lupa gue beritahukan ke temen-temen gue. Astaga!!! Bener aja... Gue lupa kasih tau, kalau gue itu... "Cowo!!!". Mampuslah gue...

Bersambung ke - cerita selanjutnya - Episode Cinta Pertama

You Might Also Like

63 komentar:

  1. Mengerikann dan menggelikan. Mawar itu nanti kalo udah gede jadi Gay ya! huhu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, makasih :) Hmm, liat aja kelanjutannya (kalau banyak yang suka) xD Baru kali ke-3 ini nyoba bikin Cerpen fiksi x_x

      Hapus
  2. HAHAHAHAHA Cowok namanya MAWAR? HAHAHA pantesan aja pak satpam salah paham

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, gokil yah? Makanya itu, susah deh hari pertama dikira cewe, trus malah masuk BP. xD

      Hapus
  3. Dul, emang mawar nggak punya jakun ya? suaranya kaya cwe gt? klo emang wah ksian banget nsib t anak.

    dicerita fiksi kmu gmbarin dengan detail dong gmana bentuk si mawar. apa gk ad yg mnunjukan klo dy cwo gt?

    lucu siih dan menggelikan. oke ditunggu slanjutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan umur 15 tahun mba, umur segitu mah rata-rata masih belum baligh.

      Ya deh, ntar tak edit buat lebih showing :)

      Oke, makasih mba :) Kalau banyak yang nunggu bakal dibuat lagi dan dijadwalkan tiap kapan bakal kluar per episodenya :)

      Hapus
    2. Ups, lupa, kan udah SMA x_x

      Tapi, udah di edit kok. Trims mba :)

      Hapus
  4. Balasan
    1. Oke deh, thx banget udah mampir suhu :D
      Bakal gua lanjutin. Tunggu aja ntar pas gua promo episode selanjutnya xD

      Hapus
  5. keren ka.. lanjutannya secpatnya ya.. :D
    ditunggu.. :)
    kalau udah ada lnjtannya share d vm lg ya ka..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Makasih udah membaca ya de... Ikutin terus deh updatean blog kk :3

      Sip, pasti di share di semua medsos. Pantengin aja terus :)

      Hapus
  6. Mawar itukan kayak nama di cerita...... *isi sendiri*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerita apa ya? Maaf, kudet soal cerita lain. Jarang nyalain tipi soalnya x_x Kalau yang diiklan yang sama marwan mah tau :3

      Hapus
  7. Haha.. ceritanya kocak,,, Mawar sebuah nama yang indah namun belum tentu orangnya cantik ... haha,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Makasih udah bilang kocak :3 Iya, makanya cek dulu bulu kakinya setiap ketemu cewe :3 Eh, tapi mawar yang ini bulu kakinya juga blum cetar melingkar membahana badai #apaansih xD

      Hapus
  8. menyeramkan ceritamu dul, Mawar tapi cowok....
    Pake acara bersambung segala pula..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seram segitu seramnya ya mas?

      Iya lah, biar asik jadi ceritanya bakal bersambung kalau banyak yang ngerespon positif kayak gini. Kan jadi semangat :3

      Hapus
  9. Tega bener lu bikin cerita yang bkin nasib Mawar malang :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus, gue harus gimana? Namain dengan nama "Vivia" gitu? biar Vivia yang malang? :3 xD

      Hapus
  10. Seru nih ceritanya..

    Masuk akal, mudah dimengerti pembaca. bersambung sampe belasan episode dan udah nyampe puluh ribuan kata bisa jadi novel fiksi komedi nih. :Thumbup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... Makasih banyak ya bang :)
      Kita lihat kedepannya aja lah nanti seperti apa. Ini sepak terjang gua yang pertama untuk serius di bidang Fiksi (bukan jenis sepeda). Semoga bisa konsisten dengan gaya tulisan seperti ini. Tapi, juga harus berkembang. Aaamiin xD

      Hapus
    2. Lanjutkan ya..

      Aku mendukungmu, patriot proklamasi, setia berkorban untukmu *Lah

      Hapus
    3. Pancasila Dasar Negara. Rakyat Adil Makmur Sentosa. Pribadi Bangsaku. Ayo... Maju, Maju. #lah

      Hapus
  11. Kalo aku jadi Mawar tuh, "Nama Mawar itu sebenarnya unisex loh". *kemudian kabur naik ufo*

    yuk ditunggu kelanjutannya bro.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya unisex, banci juga ada yang namanya mawar. Ups, tau banget dah gua xD

      Thx udah nunggu :3

      Hapus
  12. "sebut saja mawar" miris :'>

    baru pertama kali lanjalan ke blog kakak, loh! x3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ou ternyata Mawar itu sebutan untuk seorang kriminal di acara tipi-tipi investigasi ya? Baru tau, maklum jarang nyalain tipi di kost. Hemat #NggakMauRugi *Padahal ngekost listriknya udah nggak dihitung biaya xD

      Baru pertama kali? Kalau gitu sering-sering kesini lagi ya :)

      Hapus
  13. Namanya kok kayak nama korban apaaa gitu yang sering muncul di koran2, hehe. Kenapa milih nama itu, Dul? *nanya Aja

    Ngasih saran nih. Menurut gua, secara keseluruhan udah bagus, lucunya dapet. Tapi yang perlu diperhatiin adalah penulisan 'di' dan 'ke', masih banyak yang kurang pas. Bukannya menggurui, ngasih tau aja, Dul.

    Dibikin lagi lanjutannya, sekalian buat belajar. Gua juga masih belajar, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak tau gua, maklum jarang nonton tipi xD
      Karena ada seorang blogger yang menyebut gue Mawar. Jadi sekalian aja dibikin cerita fiksinya.

      Masalah kalimat pasif dan aktif ya?

      Iya, emang tujuannya sekalian buat belajar :)

      Hapus
  14. mawar? kamu korban pemer.........asan ya? pemerasan dompet muahahhah

    kok awal aja udah ngenes, kedepannya gimana nih?
    duh, kok emaknya mawar dudut banget.. masa benjolan gitu disangka kutil -_- kan kasian mawarnya. senggaknya namanya jangan mawar lah, Riski gitu, atau nama2 lain yg lebih unisex ckckck .__.

    ditunggu lanjutannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan bawa-bawa dompet ji. Trauma ini, maklum tanggal tua xD

      Haha, kedepannya? Liat aja ntar :D
      Ya gitu, anaknya sengsara karena perlakuan emaknya :D Ya, nggak mau nama anaknya menstrim sebagai lelaki gemulai gitu :D

      Hapus
    2. ah anak kost emang agak senditif ditanya soal dompet ya? hmm -__-

      btw, novel elu masih di edit whahaha
      maaf ga ngabarin :p

      Hapus
    3. Haha. Iya dong *muka sombong*

      Haha. Gua udah tau kok. Makasih udah bersedia editin :)

      Hapus
  15. hahahahaa kampret! cowok namanya mawar sekolah pake rok dan badan kayak cewek, emang cuman bisa pasrah sih... lumayan menghibur, bro.
    saran gue untuk si mawar: udeh, mending lu nyamar jadi cewek aje sekalian. kan mayan tuh bisa bikin geng. penampilan cewek tenaga cowok :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bro, hanya bisa pasrah xD
      Makasih udah terhibur :)

      Sarannya ditampung, Mawarnya lagi mikirin episode selanjutnya nih :D

      Hapus
  16. Cerpennya lucu. Paling kurang di penataan EYD saja seperti tanda baca dan sebagainya. Alurnya sudah bagus kok. Semangat nulis terus ya. :)

    Betewe, Aih...namanya Mawar. Duh, saya juga enggak mau kali jadi cowok namanya Mawar. Gemulai sekaleeeee :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba kritik dan sarannya... Iya, support terus ya :)

      Yaudah, kalau gitu... Mau nggak jadi cowok yang namanya Aisyah, Mba?

      Hapus
  17. kunjungan pertama ke blog mas abdul jabbar ;)

    nyengir sendiri aku bacanya :D

    tapi namanya kayak di tv tv yang pakai formalin yah -_- sebut saja mawar wkwkwkwk (peace) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah berkunjung mba :)

      hehe, makasih, sekalian deh nyengirin orangnya :3

      haha... maaf mba, saya nggak bermaksud menyinggung situ kok #eh xD

      Hapus
  18. Sebuy saja mawar,. Berasa nama-nama kriminal ya hahaha

    Gue baru ngeh sejak kapan satpam tugasnya ngasih murid bermasalah ke ruang BP. Biasanya langsung disuruh push up di tempat atau di gantung di gerbang sekolah /ekstream

    Ya ampun mawar, apakah yang akan terjadi padanya? Apakah dia akan di gangbang murid2 cowo sekelas? Atau bakal di jadiin tumbal pembangunan jembagan layang? Wkwwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, semua juga nyebut gitu. Kasian Mawar yang asli #hiks *terharu

      Ciye, pengalaman nih kayanya, jadi langsung kebayang yang gitu deh :3

      Apakah yang terjadi? Lihat saja episode berikutnya :D

      Hapus
  19. Kalo mawar itu cowok, artinya akan banyak kumbang jadi cewekkk.. Yahhhh

    Nice post.

    Pangeran Wortel

    BalasHapus
  20. sebagai cowok, berarti mawar termasuk cantik ya. sampe cowok sekelas pada demen sama dia. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dibilang begitu mas. Tapi... jangan naksir ya, kalau situ masih normal :3

      Hapus
  21. Dul kasian amat sih bikin tokoh segitunya. Udah dianggapc cewek, namanya Mawar, sama orang tuanya juga begitu amat. Mana yang ngedatengin cowok-cowok. Hiiii kenapa aku geli sendiri. Emang itu mirip cewek banget ya? Kan cowok yang agak cewek pun biasanya agak keliatan-__-

    Tulisannya sering dilatih aja biar makin rapi. Kalo bisa marginnya justify biar enak diliatnya. Terus untuk dialog pake kutip aja dan keterangan tokohnya. Kalo pake titik dua gitu kesannya kayak naskah drama hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha. Emang tega ya gua buat si tokoh semalang itu :3
      Iya, begitu lah Dwi. Mirip banget sama cewek. Kan nama merupakan Do'a. :3 Banyak kok cowok yang mirip cewe, dan perbedaannya nggak keliatan :D

      Ou gitu ya Dwi. Makasih banyak deh. Akan terus gua kembangin di Episode selanjutnya. Entah kenapa episode ini gue rasa masih belum perlu diedit. Nanti coba seminggu lagi deh gua baca sendiri :)

      Hapus
  22. harus nya ini judul nyahh . kutil yang tiba-tiba membesar :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan lah. Nggak bakalan menarik pembaca deh keknya. :D

      Hapus
  23. entah kenapa kalo mawar yang ini gue yakin baunya gak bakal wangi -_-

    saran aja bro, ada satu wejangannya bang raditya dika yang selalu gue inget pas ngedit postingan
    efisien kata
    kayaknya ada terlalu banyak kata 'gue' di dalem cerpen lu, mungkin kalo buat cerpen lagi coba aja lu edit dulu dikit, biar gak cepet bosen yang baca
    tapi overall, dari saya sih YES

    aliran cerpen kita kayaknya setipe bro, sukses yow (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius? Cie, gue aja nggak pernah nyium baunya Mawar yang ini loh. Situ pasti pernah nyium keteknya :3

      Makasih banyak kritik dan sarannya :) Bakal gua coba terapin di episode selanjutnya :) Dan, akan gue edit suatu saat ntar yang ini :)

      Cie setipe gimana nih :3 Oke deh :)

      Hapus
  24. Wooowwww!!! Tanggung jawab lo! Bagus cerpennya. Lucu, dapat aja idenya. Haha. Saya tunggu lanjutannya ya, blognya sudah saya follow juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha... Makasih deh ya :)

      Oke deh. Akan gua usahakan Episode selanjutnya :)

      Hapus
  25. Gue kepikiran... asal-usul nama mawar itu karena filosi enak dipandang namun membahayakan jika dipenggang.. atau jagan-jangan dia itu tuxedo bertopeng, mawar hanyalah nama samaran..

    tapi nista banget masuk BP karena salah kostum -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, betul. Terutama kalau dipegang dibagian tertentu yang #IYKWIM xD
      Bukan tuxedo bertopeng kok. Dia ksatria baja karat :D

      Iya. Makanya pinjamin seragam SMA gih ke dia :P

      Hapus
  26. Buset.. aneh banget ini cowok. Kesian juga sih. Orang tuanya keterlaluan.
    Ngakak bro! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah kiranya pepatah mengatakan "Kehidupan anak adalah cerminan dari kehidupan orang tuanya"

      Puasin lah ngakaknya mas :)

      Hapus
  27. capek bangat dah Drur, aku jadi enasaran gilak sama wajahnya Mawar, emang secewek apa sih wajahnya..walopun nih cerita nggak masuk di akal aku, tapi lucu juga! Lanjutkan, coming ssonnya cepetan yakk hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, kok Drur? Typo apa sengaja mba?
      Penasaran mba? coba ngaca deh. Siapa tau mirip xP

      Nggak masuk akal ya? Ah, sudahlah! xD

      Sudah lanjut kok di Episode Cinta Pertama

      Hapus
  28. Skema penamaan "Mawar" yang tragis, hahaha... Eh terus, sampe' dideketin cowok gitu? Emang secantik itukah Mawar?. Pas ngeliat bagian akhirnya, dimana cewek-cewek pada sinis waktu Mawar dideketin cowok, itu agak gimana gitu. Agak geli juga sih.

    Orang tuanya juga, tega banget. Masa' anak cowok dikasih nama Mawar. Padahal kan nama " Sakura " lebih keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Lebih tragis dari emon bahkan x_x Iya, cantik banget bang. Udah kecewean banget lah mukanya x_x xD
      Iya, geli banget. Asli

      Sakura? Jangan ah, terlalu mengada" nama itu untuk di Indo. Jarang ada nama itu di Indo.

      Hapus

Yang penting sopan. nggak ada spam dan link aktif.

Salam Penting,
@ajefathoni