Penting Banget

Tak Kunjung Usai

3/01/2014 Abdul Jabbar Fathoni 0 Comments

Permasalahan cinta gue belum selesai juga...

Gue masih menyayangi Mai. Dan dia sudah tau gue suka sama dia.

"Maaf ka, sebenarnya ade udah tau aja dari awal kk ngasih kode ke ade, kalau kk suka sama ade. Tapi ade nggak mau geer dulu. Dan ade bingung harus gimana...

Ade juga suka sama kk, tapi blum lebih lagi sukanya tu ka. Maaf ka, sebelumnya udah curhat tentang perasaan ade ke orang lain dengan kk terus selama ini. Ade nggak tau kalau kk bakal nyesek kayagitu. Ade nggak mau kk tiba-tiba ntar jadi ngejauhin ade."

"Hmm, iya de, kk paham ja... Kk nggak bakal ngejauhin ade kok. Lagipula kk udah punya tekad untuk berusaha memperjuangkan perasaan kk ke ade dulu. Justru kk memang nggak mau juga kalau ade ngejauhin kk. Soalnya kk punya prinsip nggak pacaran dulu sampai studi SMA selesai. Dan Paling nggak kk bisa deket dulu sama ade."

Begitulah kiranya percakapan gue dengan Mai, setelah gue nyatakan ke dia kalau gue suka sama dia. Dengan cara, membuat dia merasakan perasaan gue yang sebenarnya, membuat dia membaca postingan gue yang sebelumnya.

Memang sakit rasanya hati, mungkin jika hati bisa terbelah menjadi banyak. Hati gue tinggal bersisa retakan yang sudah siap untuk dipecah. Gue nggak tau lagi gimana.

"Nikmati aja dulu kisah percintaan SMA, jangan terlalu fokus dengan studi SMA."

Itu saran dari kk gue, tapi gue tetep kekeuh untuk fokus dulu. Itu prinsip yang gue pegang. Gue nggak mau pacaran dulu sebelum semua urusan studi SMA gue belum kelar. Tapi kalau dipikir, pasti kehidupan kuliah itu sangat berbeda, dan gue pasti bakal merindukan kisah SMA gue. Atau bahkan gue bakal berpikir, "Seandainya aku pacaran saat itu...".

Gue bingung, apa yang harus gue tetapkan selanjutnya. Apakah gue harus tetap memperjuangkan rasa suka dan sayang gue ini hanya ke Mai. Karna toh, gue blum mau pacaran dulu juga. Ataukah gue harus nyerah dan berpaling ke lain hati, karna gue nggak bisa terus-terusan sakit kaya gini.
USAIkanlah

Yang saat ini gue tetapkan adalah yang pertama, yaitu tetap memperjuangkan rasa suka dan sayang gue. Karna selama ini gue blum pernah serius dalam memperjuangkan cinta. Jika sudah ditolak, pasti langsung nyerah dan galau. Gue kepengen banget rasanya ngerasain cinta sejati, yang benar-benar datang dari hati. Dan gue nggak bakalan nyia-nyiain dia, bahkan gue seneng dan rela melindunginya.

Mai masih suka dengan kevin. Tapi dia pernah bilang ke gue, "Kenapa sih harus milih orang yang salah untuk disukai? Kenapa harus suka dengan orang yang cuek.". Mau gimana lagi gue ngejawab pertanyaan itu, selain tersenyum dan membalasnya. Demi rasa sayang gue ke dia. Paling nggak, gue kepengen dia bahagia karna gue. Gue udah nggak mengharapkan lebih. Karena gue tau rasa sakitnya jika gue suka sama cewe dan cewe tersebut suka sama cowo lain, dan lagi dia sepertinya tulus. Gue nggak sanggup hati rasanya meninggalkan dia, karena itu bakal ngelukain hati gue sendiri. Dan gue seneng dia nggak ngejauh dengan gue. Dia masih bisa nerima gue, paling nggak untuk buat dia seneng dengan ditemenin oleh gue. Itu yang gue memang mau. Karena selama ini, orang yang gue suka, dan jika dia nggak suka. Dia pasti ngejauh dari gue, seakan-akan gue hanya hal yang sepele baginya.

Gue nggak mau gebetan gue ngejauhin gue itu, karena apa yang gue lakuin buat dia itu gue nggak mau itu semua ibarat nggak pernah ada. Ibarat nggak pernah ngerasain asiknya chatting berdua, ngobrol berdua. Gue lebih suka dengan yang nggak suka sama gue, tapi dia jujur dan masih mau deket sama gue, karena artinya dia ngehargai perasaan gue. Meski tanpa ada balasan...

Siklus kisah cinta gue itu muter-muter. Yang paling nyakitin kalau ternyata yang gue suka itu malah suka ke temen gue. Mungkinkah ini karma atas semua kejahatan gue yang udah nyakitin banyak hati orang karna cinta? Penyesalan memang selalu datang terlambat.

Muter-muter itu, gue suka sama cewe, tapi ternyata cewe ini suka sama orang yang ada hubungannya dengan orang yang pernah curhat sama gue. Ribet kan??? Gue juga bingung nyeritainnya. Intinya segala kehidupan di dunia ini pasti saling berkaitan. Kalau lu bilang ini nggak bener, suatu saat lo mungkin bakal ngakuin kalau ini benar. Ini Manusiawi bro!!!

Dia selalu membalas BM gue. Dan kami selalu bersenda gurau. Tapi, tak pernah sedikitpun dia menunjukkan untuk ngerespon perasaan gue. Memang gue seneng dia suka juga sama gue, tapi gue tetep hampa, karna dia bilang belum lebih. Artinya dia suka hanya sebagai teman. Dia curhat ke gue tentang kisah cintanya, kisah gimana dia memperjuangkan cintanya terhadap cowo yang sekarang udah jadi mantannya. Memang, walaupun dia sudah melalui banyak hal. Tapi dia sukses. Sekarang muncul pertanyaan, mungkinkah bila gue bertahan tetap suka dengan dia itu memungkinkan untuk sukses mendapatkan hatinya? Sampai saat ini respon blum gue terima. Hanya bisa tersenyum...

Untuk kabar Santi, ternyata benar dia suka sama gue. Dan karena dia sudah tau informasi tentang apa yang gue ceritakan sebelumnya. Dia gue rasa sakit hati. *Lagi-lagi nyakitin hati cewe -.- . Dia udah nggak terlalu sering BMan dengan gue. Walaupun sebelumnya juga sama sih. Tapi, terkadang gue terharu. Dia masih bisa tegar untuk menyemangati gue disaat gue menghadapi Try Out. Bahkan hampir tiap pagi BM dia selalu menghampiri pesan BM gue. Tapi entah kenapa, gue seperti terhalang sesuatu. Gue nggak bisa ngerespon perasaannya, karena gue sendiri tau kalau gue suka dengan Mai. Walaupun gue bisa dibilang pernah jalan dengan Santi, tapi nggak dengan Mai. Tapi entah kenapa, hati gue merasa lebih nyaman dengan Mai.Mungkinkah Mai merasakan hal yang sama? Mungkin tidak ... *Senyum nyesek

Semua ini gue rasa masih nggak jelas.. Masih buram.. Pertanyaan tentang yang gue pernah alami selalu terngiang-ngiang dalam pikiran kepala gue. Gue lebih deket secara face to face dan kenal sifatnya dengan Santi. Tapi gue lebih nyaman saat BMan dengan Mai...
Tapi memang, yang deket itu belum tentu jodoh kita kelak. Semua sudah diatur oleh Tuhan. Semoga Tuhan memberikan yang terbaik buat gue. Aaamiin...

You Might Also Like

0 comments:

Yang penting sopan. nggak ada spam dan link aktif.

Salam Penting,
@ajefathoni