Penting Banget

Kebodohan Tak Lagi Tabu

1/18/2014 Abdul Jabbar Fathoni 0 Comments

Kebodohan merupakan kepintaran yang tertunda, itu adalah pendapat orang bijak yang kasian terhadap manusia bodoh yang selalu ditindas.
Apalagi di Indonesia, umat bodoh selalu menjadi cacian, bawahan, suatu hal yang perlu ditindas, dan kadang ada orang bodoh yang sukses, tapi tetap saja ditindas.
Dulu sekali, di masa kemerdekaan Indonesia. Para pahlawan dan pejuang telah bersusah payah memperjuangkan Indonesia, tanah air yang kita tempati.
Bahkan dulu tempat belajar, hanya bagi orang-orang elit (bangsawan). Para pahlawan dan pejuang telah mati-matian memperjuangkannya, hingga rela mengorbankan jiwa dan raganya.
Bahkan dahulu kala, kebodohan menjadi hal yang dianggap tabu. Pahlawan mati-matian membuat Bangsa Indonesia tidak ditindas lagi oleh penjajah, membuat Bangsa Indonesia bisa belajar dan bisa menjadi pintar dan bahkan membuat pengaruh yang sangat berguna bagi dunia.
Tabu?


Tapi, sekarang? Bangsa Indonesia mulai ditindas lagi oleh kebodohan. Mengapa bisa? Biasanya saja kebodohan selalu ditindas oleh kepintaran! Tapi mengapa Indonesia sampai bisa ditindas oleh kebodohan?
Karena, kebodohan sudah tak lagi dianggap tabu. Bahkan kebodohan sudah merajalela. Contoh :Dari iklan dan yang menonton iklannya. Sekarang banyak iklan yang membuat orang bodoh.
Liat aja iklan makanan ringan di Indonesia, segala anaknya nanya “Bisa nggak hpnya dijilat?” eh, bapaknya nurut aja! Trus anaknya bilang “bisa nggak hpnya dicelupin?” bapaknya malah ngeles, tapi udah lambat!
Seharusnya nggak usah dijawab itu pertanyaan nggak penting! Lo tau nggak gue tersinggung! Hp gue pernah kecelup di air! Lo nggak tau gimana rasanya! Bahkan gue nggak nafsu buat ngejilatnya, lo mau jilatin hp gue? Nggak kan! Lo sebagai bapak jangan mau ditindas sama anak lo! Seharusnya lo langsung bales tu anak lo! “Makanannya bisa nggak buat sms, buat telponan, buat facebookan, buat twitteran.” Dan itu pasti anak lo langsung keluar buih di mulutnya. Ya masa, anak kecil ditanya kayagituan! Mana dia ngerti!!!
Tapi, semua itu benar adanya. Sekarang anak-anak sudah berani menindas orang tua, karena kepintarannya akan tekhnologi. Itu semua akibat iklan yang nggak mendidik.
Contohnya aja di bung guesan mie. Gue pernah ngiler sama itu mie, karena gue kira setelah dibuat bakal langsung ada telurnya, ada ayamnya. Tapi, mana buktinya?
Setelah gue masak, yang keluar cuman mi dan bumbu! Lo udah ngibulin gue ya. Itu tuh yang bikin anak Indonesia makin bodoh!
Contohnya lagi, ponakan gue yang pertama, dia udah bisa main ipad saat 5 tahun. Gue 5 tahun bisa apa? Hp aja nggak punya! Dan karena kepintarannya itu, dia udah berani ngatain gue jelek! Tolong dong ponakan! Jangan terlalu jujur! Om tau om jelek, tapi berarti lo juga jelek tau, kan kita ada turunan!

Gue sedih, dia pinter banget ngatain orang! Dan gue kalah telak bro! Coba lo pikir ya, dia seenaknya aja ngatain gue bego, jelek. Eh, giliran gue yang ngejek dia, dia malah lapor ke mamahnya (kakak gue) “Bunda, om tuh ngatain fadly jelek, ngatain fadly bego!”
Trus gue langsung diusir dari rumah. “Siapa lo? Lo bukan adek gue lagi! Pergi lo.” Gue pun menjawab “Siapa gue?” “Lo yang siapa?” “Iya mba, siapa gue? Kenapa gue masih sudi disini? Sekarang! Mendingan mba keluar dari rumah ini!” “Tidak akan, mendingan lo aja yang keluar!” “Sudah mba, mendingan fadly yang keluar!!!” “Benar! Fadly, sekarang lo keluar!!!” “Bunda” (fadly memasang muka memelas) “Iya, ada apa anak gue?” “Ongkosnya mana?” Kami berdua pun langsung menendangnya, hingga dia menjadi orang jalanan dan ketika dia besar dan sukses, dia tak mau menganggap kami sebagai keluarga lagi. Tamat.
Jangan dipercaya, adegan ini hanya ada di film-film Indonesia yang suka ngusir orang, kalau lo percaya berarti lo salah satu orang yang sudah gue tindas dengan kebodohan. Ya nggak mungkin lah gue diusir, paling nggak ya ditabok lah.
Nah, soal ponakan gue, gue aja nggak diusir, apalagi dia yang baru 5 tahun, yang ada biar dikasih ongkos 10 juta, paling juga dipake main di warnet sejam udah hangus duitnya, dikibulin dianya.
Nah, ini salah satu fakta juga, berarti selama ini gue dibodohi orang yang sering dibodohi! Berarti gue termasuk kasta paling terendah di keluarga ini!
Udah yang paling item, yang paling jelek, yang paling sering dimaki ponakan! Sungguh karunia yang tak lagi dapat disyu gueri. Tapi gue tetap bersyu guer karena gue masih bisa hidup di dunia ini. Sungguh ironi diatas ironi. Sungguh aneh tapi nyata.

Orang Indonesia zaman sekarang ini mau aja dibodohi dan menjadi bodoh. Contohnya aja ya, Kebodohan sekarang udah dianggap humor. Itu bullsh*t, hanya pendapat orang-orang bodoh seperti gue! Nih contohnya, sekarang udah ada Opera Van Java yang didalamnya selalu ada penyiksaan. Tapi alang-alang, masa nyiksa pake gabus, kenapa nggak sekalian yang benerannya, kan sekalian jadi film action!
Dan lagi Stand Up Comedy yang tayang di metro tivi dan selalu menghibur diri disaat sedang sepi dan guepun belum mandi, tak lupa gosok gigi, dan  guepun berlari hanya untuk menonton Stand Up Comedy. Nah, bagi lo yang udah ngebaca kata-kata tadi, lo sudah termakan kebodohan gue! Berarti lo sudah ditindas oleh gue!

Coba liat Bang Raditya Dika yang nongol di Stand Up Comedy, acara apaan itu! Nggak mendidik sama sekali, kata-kata dia itu selalu horor dan lebih horor dari film horor, juga lebih vulgar dibanding film vulgar, karena yang dibahas selalu hantu Indonesia dan selalu vulgar. Trus kapan hantu-hantu luar dikasih kesempatan? Abang nggak ngerti ya? Sedih gue!
Temen gue pernah nyaranin gue nonton seminar bareng Raditya Dika di salah satu gedung di Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Dan gue sama sekali nggak tertarik, dan gue bilang “nggak ah, buang-buang waktu, palingan juga nggak rame, ntar gue malah ngorok lagi disitu.”
Ternyata, setelah gue ke palma(palangkaraya mall), gue mampir ke toko buku dan ngeliat sampul bu gue berjudul “Manusia setengah salmon” Karena penasaran, gue beli aja tu buku. Mumpung ada kantong yang menonjol dan lagi nggak kosong.
Gile, gue ngakak abis. Seru banget. Dan hari itu gue baru nyesel nggak nonton seminar bareng Bang Radit. Gue jedotin deh kepala ke dinding *Rekayasa, jangan dipercaya. Setelah itu gue malah nyaranin ke temen gue buat baca buku itu.
Dan mereka bilang “Itu bu gue udah basi tau!” Tapi ternyata setelah berbulan-bulan ada aja temen gue yang beli dan ngebawa bu gue yang sama ke sekolah. Serasa mau ngasih dia setrika! Buat manesin otaknya!

Lalu temen gue nyaranin gue untuk nonton Stand Up Comedy, gue sama sekali nggak tau dengan adanya acara itu. Maklum, tv adalah daerah ke kekuasaan bapak gue. Gue di bagian internet dan browsing. Dan yang kasian adalah Ibu, karena ibu selalu dibagian memasak.
Nah, mereka nyaranin gue nonton tu acara. Gue nolak dan bilang “Acara apaan tuh? Dari namanya aja udah nggak bermutu, Stand Up = Berdiri dan Comedy = Komedi/humor. Berarti humor yang cuman bicarain orang berdiri, apa serunya coba? Bulsh*t itu acara!”
Tapi setelah berbulan-bulan, akhirnya gue coba nonton Stand Up Comedy di Youtube. Gile, gue ngakak abis, apalagi kalau yang tampilnya Bang Radit. Lucu total, humornya kebangetan.
Dan setelah nonton beberapa Episodenya. Gue langsung ngetwit “Seru banget Stand Up Comedy at Youtube.” Kalau nggak percaya lo bisa cari di twitter gue @jabJELEK. Tapi sekalian difollow dulu ya. Masih fakir followers nih.
Untungnya, setelah gue ngetwit itu nggak ada yang cape-cape dateng ke rumah gue hanya buat gebukin gue. Jangankan mereka, gue juga mau mu guel diri sendiri kalau nggak terasa sakit.

Salah satu kebodohan lagi nih, Suatu saat ada nomor tak dikenal sms ke nomor gue. “Hai” Dari gaya smsnya sih kayanya cewe nih, mumpung saat itu lagi jomblo, gue buru-buru ngebalas,  tapi agak sedikit jaim.
Karena pulsa nomor gue yang dia sms lagi habis. Gue bales dengan nomor yang lain. “Hai juga, maaf siapa ya?” Trus dia bales “lo yang siapa!” gue kaget dan karena emosi langsung gue bales. “Lo yang dluan sms gue bego!” “Nggak mungkin! Lo yang dluan sms gue kok!” gue jawab “pokoknya lo yang dluan sms gue titik.” “Tidak, gue nggak mau nggue sebelum lo nggue!” “Lo nggak tau siapa gue?” “Nggak!” lalu gue jawab “gue sedih, gue juga nggak tau siapa gue!” begitu terus berlanjut hingga malam tiba.
Dan akhirnya gue sadar betapa bodohnya gue, karena gue ngebales pake nomor lain pake nggak bilang-bilang. Langsung aja gue spontan balas “Maaf ya, ini gue yang lo sms tadi siang, hp gue satunya yang lo sms tadi pulsanya habis jadi bales pake hp satunya lagi deh. Hhe” “Oh ya, nggak apa kok. Boleh kenalan nggak nih? Namanya siapa ya?” “Boleh kok, nama gue Abdul Jabbar Fathoni. Kalau lo?” “Ih mau tau aja deh, lo kelas berapa?” “Gue kelas 9 (saat itu masih kelas 3 smp). Lo?” “Ih, sama dong dengan gue.”
Setelah lama gue smsan sama dia. Akhirnya gue tanya lagi. “Nama lo siapa sih? Gue penasaran nih?” “Hhe, ya ya, lupa deh gue. Kenalin ya, nama gue Budi Setiawan *Gue lupa nama aslinya siapa, udah lama banget soalnya.”
Setelah itu gue langsung hapus kontaknya, hapus semua percakapan gue dengannya, trus buru-buru cuci tangan. Gue setelah itu nggak sama sekali ngebalas sms dia, meski dia bilang “Hai, selamat pagi Abdul” Cuih! Rasanya gue pengen bales. “Maaf ya, gue bukan HOMO! Kalau lo mau cari cowo, jangan sama gue! Gue masih normal!” Pengen pingsan dan muntah rasanya saat itu.
Cowo macam apaan dia. Dan gue cowo macam apa kalau smsan mesra sama cowo. Dasar bodoh! Very-very stupid *maaf yang namanya veri jangan tersinggung ya, gue nggak bilang lo bodoh kok, o’on iya. Maaf, buat cowo-cowo yang satu spesies sama dia, gue cuman mau bilang “Gue bukan homo.” Dan Jangan kecewa ya.
Dan buat para homo. Gue cuman mau bilang “Please, don’t disturb me. I have a girlfriend. And i’m not your species!”. Lo bukan gue, dan gue bukan lo. Berarti “We aren’t a human”.

Ada lagi ketika JKT48 mulai cetar membahana badai di sekolah gue, terutama hal ini terjadi dan menghantui gue selalu, karena teman-teman di sekililing gue membicarakan semua hal tentang JKT48, bahkan mereka tak ragu menyanyikan salah satu lagu atau bahkan satu album lagu JKT48.
Gue awalnya stress dan cuek dengan mereka. Akan tetapi gue sekali lagi telah berhasil ditindas pikiran mereka. Gue yang awalnya cuek, setelah berbulan-bulan mendengar kicauan mereka tentang JKT48, akhirnya gue beranikan diri untuk mencari tau tentang JKT48 dan lagu-lagunya.
Dan parahnya ternyata gue ketularan ngefans sama mereka. Bahkan saat mengetik novel ini pun gue sambil ngedengerin satu album lagu JKT48. Ternyata personil JKT48 itu kawaii banget alias imut-imut dan manis. Gue paling ngefans sama Shania Junianatha, yaitu personil yang paling kawaii menurut gue.
Joyfull, Kawaii, Try To The Best JKT48 (teriak sambil loncat-loncat fanatik) *rekayasa

You Might Also Like

0 comments:

Yang penting sopan. nggak ada spam dan link aktif.

Salam Penting,
@ajefathoni