Penting Banget

Absurdnya Gue

6/26/2013 Abdul Jabbar Fathoni 0 Comments

Ya, sebelum gue cerita tentang absurdnya gue. *STOP! apa arti absurd sih? gue nggak tau!!! Dan akhirnya karena ketidak tauan gue tentang apa arti kata absurd tapi gue mau bercerita tentang absurdnya gue, jangan-jangan arti kata absurd adalah sesuatu hal yang tidak senonoh kaya muka gue. Akhirnya gue bertekad, "Saat ini juga, gue harus tau apa arti absurd!" dan gue memutuskan untuk menemui mbah google, di toko google. Dan akhirnya gue salah alamat, bukannya ketemu sama mbah google, malah akhirnya ketemu sama toko aksesoris X_X.

Tekad gue nggak luntur begitu saja, gue dengan 
gigihnya mencari apa itu google terlebih dahulu, dan akhirnya gue nyalain modem, buka laptop, dan gue buka buku kamus bahasa arab dan mencari kata "google". Alhasil, sampai kumis gue lebat pun gue nggak dapet artinya. Gue putuskan saat itu untuk mencari tombol power laptop, karena gue nggak tau, akhirnya gue browsing di hp gue menggunakan wifi modem rumah, gue cari "letak tombol power laptop asu* tipe 4538 (merek dan tipe disamarkan, daripada ntar lo ikut-ikutan beli kaya punya gue)" akhirnya ketemu. Akhirnya gue nyalain laptop, lalu browsing di laptop. Gue search di kotak pencarian yang ada lambang g-nya, trus gue ketikkan "google", setelah beberapa menit kemudian ... Gue terkejut!!! Ternyata langsung terpampang tulisan Google!!! Gue sujud syukur, dan berterimakasih kepada Tuhan. "Akhirnya, gue bisa menemukan google!!! Alhamdulillah!!!". Dan pada akhirnya, gue sampai lupa tujuan gue sebenarnya untuk menemui mbah google itu apa. Sampai tiba saatnya tiba-tiba petir menyambar diatas kepala gue *kaya dianime, anime. Gue inget, dan langsung gue ketik di kotak pencarian "arti absurd". Akhirnya dengan bangga gue mempersembahkan arti kata absurd adalah "tidak masuk akal".
Absurd

Sudah tau kan artinya? Oke gue langsung akan cerita tentang absurdnya gue. Gue adalah Abdul Jabbar Fathoni, akrab disapa dengan sebutan "Abdul/Jabbar", tapi sejak masuk SLTA gue lebih suka dipanggil Jabbar. Gue orangnya Gaje, banyak definisinya, Ga Jelek, Ga Jelek-jelek amat, Ga Jelek-apalagi ganteng, Ga Jelas, Ga Jelesan, terserah lo mau pilih sebutan yang mana. Kenapa gue bilang kalau gue ini Gaje? karena dari kelahiran dan asal-usul gue aja Ga Jelas bro! Bukan berarti gue bukan dari rahim Ibu ya, Lo kira gue menetas dari telor! Gue mammalia tau!!!


Kenapa gue sebut gue ini Ga Jelas, karena gue lahir di Surabaya, bisa dibilang numpang lahir doang, karena gue lahir di Surabaya dan setelah 2 tahun di Surabaya, gue pindah dan menetap di Palangka Raya. Trus? Apa Ga Jelasnya? Ga Jelasnya, ya itu, gue lahir di Surabaya, tapi nggak bisa bahasa jawa dengan logat Surabaya, apalagi bahasa Madura. Gue tinggal di Palangka Raya, Suku Dayak, tapi gue nggak bisa bahasa dayak, Gue bukan orang Banjar, tapi gue bisa Bahasa Banjar, tapi gitu-gitu doang. Jadi gue merasa, gue adalah orang yang paling Ga Jelas asal-usulnya dari beberapa Triliun Manusia di Bumi ini X_X.


Tapi, satu hal yang jelas dari gue dan membuat gue bangga, Gue Jelek (Y).


Satu hal lagi yang Ga Jelas dari gue, yaitu sifat gue, gue mungkin termasuk orang paling labil sedunia, karena gue lahir ke dunia ini dengan tangisan yang membuat orang senang *entah karena gue jelek banget waktu nangis dulu, sehingga membuat lucu dan bahagianya ortu gue. Sifat labil gue adalah, waktu kecil, dari bayi sampai udah TK, gue orangnya cengeng! Pernah suatu ketika, gue habis mandi atau apa gitu, intinya saat itu gue telanjang, dan lagi karena dulu gue nggak bisa kalau ditinggal Ibu gue, jadi gue dengan khidmatnya mencari Ibu Gue keseluruh penjuru rumah gue, dan hasilnya nihil, trus gue denger desas-desus kalau Ibu waktu itu sedang ke depan nan jauh disana. Gue dengan gigih nan giatnya berlari kedepan rumah dan terus menjelajah ke jalan berpasir, tapi yang lucunya gue seratus persen telanjang nan bulat. Gue saat itu terus berlari tanpa rasa malu dan memang gue orangnya nggak tau malu dan nggak mau malu, gue dengan acuh tapi bangga keluar tanpa sehelai pakaian, dan akhirnya bertemu sang Ibu, lalu aku pun menangis dan memeluk Ibu. *Kisah yang mengharukan


Gue juga pernah, waktu itu Ayah gue lagi ke rumah baru gue *liat-liat doang. Tapi karena gue orangnya cengeng dan nggak mau ditinggal pergi, gue maksa ikut ayah ke TKP, tapi nggak dibolehin, dan gue pun terus memaksa dan nangis merengek trus guling-guling, dan anehnya gue lupa "apakah saat itu gue memakai pakaian atau tidak", dan sepertinya tidak! *Penuh dengan kebanggaan dan muka absurd.


Itu gue waktu TK 0*kecil. Setelah gue beranjak pindah rumah dan pindah ke TK 0*besar. Satu hal yang lengket dari gue *kekeuh dan cengeng. Gue selalu maksa bila apa yang gue mau nggak dikabulkan sama ortu, gue dulu nggak pernah dilepas ortu, karena Ibu gue juga kerja di TK itu jadi guru, jadi gue terus bergantung sama Ibu, alhasil gue nggak punya temen yang terlalu berkesan dan nggak punya kenangan selain kenistaan hidup gue dulu.


Gue beranjak ke SD, gue waktu sd sudah tidak lagi memegang prinsip cengeng *didepan temen, padahal dibelakangnya tetep. tapi karena waktu SD gue udah nggak bergantung sama Ibu gue, akhirnya gue pun mulai berkreasi di SD. Gue jadi nakal. Gue gangguin semua orang, siapapun itu. Tapi nakal-nakal gitu gue sudah bisa baca, nggak kaya ponakan gue, udah masuk SD, blum bisa juga baca, nggak bisa nyebut R lagi X_X. Gue nakal dulu, sumpeh! Saking nakalnya gue ranking 24, ranking terburuk gue X_X, dan bisa masuk ke Guinness Book Of Record from Abdul Jabbar Fathoni's Lifestory. Tapi setelah gue kehilangan temen dan kehilangan gebetan karena dia pindah ke Muara Teweh. Gue pun sedih, tapi karena dulu nggak mengenal kata galau, akhirnya gue tobat dari kenakalan gue, sejak itu semua, gue insaf dan menjadi anak yang baik dan pendiam *diam-diam nangis, diam-diam ngejahilin teman, diam-diam pup dicelana, diam-diam pis di celana, dan hal absurd lainnya.


Karena insaf, gue akhirnya bergabung ke ekskul pramuka di SD gue. 215-216 Sultan Hasanuddin MIN Model Palangka Raya, itulah Gudep gue dulu. Mulai dari siaga, mulai dari nyanyi-nyanyi. Gue orangnya pendiam, juga pemalu, entah kenapa sifat gue yang dulu jahil itu LENYAP, hingga sekarang ya gini-gini aja guenya. Temen-temen gue saat itu udah mengenal kata cinta dan suka, bahkan pacaran dari kelas 1 SD. sedangkan gue, cuman tertarik dengan seorang cewe tanpa tau apa yang harus gue lakukan selanjutnya X_X. Gue baru mengenal kata menembak saat kelas 5 SD, itupun dibantu temen, dan ditulisin sama temen. Karena tulisan gue teramat jelek, dan mungkin bisa membuat lo semua muntah kalau ngeliatnya. Sayangnya surat itu udah nggak ada, entah lenyap kemana. Lucu sih sebenarnya, surat cinta pertama adalah untuk cinta pertama gue, yaitu Dina. Dina Aulia. Gue hanya ingat begini :



Hai Dina, ini Abdul. Aku sebenarnya udah suka sama kamu sejak kelas 4, kamu mau nggak jadi pacar aku, kalau mau coret aja tulisan nggak. kalau nggak mau coret aja tulisan iya.

                                                                                                                       Nggak/Iya                      

               Tertanda,
                 Abdul                                                                                                                                                    





gue ingatnya cuman itu, tau dah bener atau nggak, sekarang, hanya Tuhan dan dia *jika dia ingat surat itu. pastinya tulisan itu tidak sebagus tulisan diatas, acak-acakan dan jelek pastinya. *eh, nggak juga sih, kan itu temen gue yang nulisin.


Nah, sewaktu ngasih itu surat pun gue keliatan cemen dan nggak macho, karena yang ngasih tu surat bukan gue, ceritanya temen gue manggil Dina, trus suruh dia keluar kelas, trus dia kasih tu surat dan bilang "ini dari Abdul" trus dan ketika Dina meliat kesebelah kanan dia. Gue sudah ngilang tanpa tau arah, gue lari terbirit-birit seperti orang yang sedang dikejar Anj*ng cinta. *kenapa harus anjing sih? nggak yang lain aja X_X. Dan pastinya nama gue udah tercoreng, Abdul si cemen mungkin itu yang ada dipikiran Dina X_X.


Gue orangnya polos, bahkan sampai kelas 8 *2 SMP. Gue mengenal hal absurd karena diperkenalkan oleh temen gue sendiri. Sampai-sampai dulu gue memamerkan senjata gue yang berdiri dengan tegak kepada temen cowo gue dengan bangganya. *geli sendiri jadinya kalau ingat dulu X_X. Itu hasil ajaran sesat temen gue! Gue salut sama mereka! Tapi karena mereka juga gue menjadi Pria. Gue jadi lebih mengerti indahnya hidup dan bisa belajar dari semua pengalaman hidup gue yang dulu yang sebelumnya nggak pernah gue pikirin, karena gue orangnya cuek.


Kelas 9 *itung ndiri. Gue menjadi orang yang pendiam tapi jahil, diam-diam ngejahilin orang, dan gue menjadi orang yang dikenal berbakat dalam hal nyembunyiin barang temen tanpa ada kesadaran sedikit pun dari temen gue. Bisa dibilang kalau gue berminat jadi maling, gue sekarang udah jadi maling yang handal. Tapi karena gue dari keluarga baik-baik dan serius. Jadi gue serius untuk nyembunyikan barang temen dengan sebaik mungkin, tanpa harus menjadi maling! Pertama kali gue membolos pelajaran yang bener-bener membolos ya waktu kelas 9 ini, tapi gue sangat menyesal, karena kami, reputasi kelas unggulan runtuh. Tapi gue bangga dengan itu, artinya kami tetap bisa berkarya tanpa ada kekangan dari guru untuk menjadi anak yang baik. Walaupun kelakuan nakal kami sama dengan kelas 9 lain, dan otak kami berbeda. Tapi keterampilan bola kami di MTsN 1 Model Palangka Raya nomor satu, kami hampir selalu memenangkan semua kompetisi bola dari kelas 7-9. *hampir ya, bukan selalu! Kelas 9, gue udah tumbuh keatas seperti di iklan-iklan, tapi tetep nggak tumbuh kesamping X_X. Tapi dengan itu, gue bangga, gue akhirnya diakuin sama cinta pertama gue yang udah ngecewain gue dengan kata-kata kasarnya, yaitu Dina. dia ngatain gue kurus, berkacamata, pendek, jadi dia menolak gue karena alasan itu, karena itu bukan seperti kriterianya yang ingin cowo ideal tanpa kacamata, tinggi dari dia dan pintar. Cowo sesempurna itu hanya ada di Film woy! Tapi ya sudah. Gue udah nggak ada rasa lagi sama Dina, gue udah dikecewain berkali-kali sama dia, tapi karena gue nggak tau malu juga untuk terus ngejar dia. Ckckck


Di SMP, gue orangnya pendiam, lugu, polos, cupu, pokoknya semua kenistaan ada pada gue. Satu hal yang gue bisa banggain, gue adalah pimpinan regu di Pramuka gudep 37-38 KH. Agus Salim MTsN 1 Model Palangka Raya, walaupun ganti-ganti mulu, tapi gue Pinru tetep sampai kelas 9. Hanya satu ekskul itu yang gue ikuti, tanpa pernah mengikuti OSIS dan diajak untuk jadi anggota OSIS, sebenarnya gue ada ditawarin untuk nyalonin diri jadi Ketua OSIS, tapi gue diem, dan gue memang nggak tau apa-apa tentang OSIS, dan lagi gue nggak dicalonin dari kelas gue, dan setelah pemilihan anggota pun gue nggak dipilih, inilah KKN yang terjadi di OSIS masa itu. Gue cukup kecewa dan sedih, tapi apa boleh buat. Gue lulus dengan predikat yang cukup baik, tapi gue sama sekali nggak populer saat itu X_X. Gue bukan siapa-siapa saat itu X_X. Dan tragisnya, gue harus jadi tukang sound yang bekerja dibelakang panggung saat acara perpisahan, ya benar-benar hanya berperan dibelakang panggung X_X. Tapi gue cukup bangga dengan itu, karena mungkin tanpa gue, perpisahan kami jatuh sejatuh-jatuhnya X_X.


Masuklah pada masa SMA. Gue menjadi orang yang sedikit berani, saat kelas X adalah saat-saat pertama kalinya gue jadi ketua kelas. Tapi dimulai dari ketua kelas, gue mulai meningkatkan pamor hingga menjadi Wakil Ketua OSIS saat duduk dibangku kelas X, padahal aku menjadi Waketos tanpa bekal apapun, mutlak 100% belajar dari awal, dan gue bersyukur saat itu gue menjadi wakil. Karena jika gue yang jadi Ketua, hancurlah OSIS saat itu. Gue mulai dikenal, walaupun tetep sifat cuek gue nggak ilang. Hingga sekarang saat kelas XI, gue bisa menjadi Ketua OSIS, dan akhirnya gue nyadar bahwa setahun yang lalu saat gue jadi Waketos, gue merasa sama sekali menjadi wakil yang nggak becus. Dan akhirnya gue beranjak dewasa, hingga yang dulunya gue posesif, cuek, jelek, pendiam, lugu, jahil. Setelah melewati 11 cerita cinta, gue menjadi lebih dewasa, tidak posesif, lebih jelek dan lebih jahil. Hebat! Dan gue bangga jadi diri gue!




You Might Also Like

0 comments:

Yang penting sopan. nggak ada spam dan link aktif.

Salam Penting,
@ajefathoni